Ilustrasi Rupiah dan Dolar (net)
Genial - Belakangan ini rupiah menguat terhadap dolar Amerika Serikat (AS). Menurut ekonom Bank Permata Josua Pardede, tren penguatan rupiah terhadap mata uang Paman Sam sudah terlihat sejak Desember 2019 hingga pertengahan Januari 2020 ini.

Dikutip dari portal online Bank Indonesia (BI), Senin (13/1/2020), rupiah terhadap dolar AS pada 13 Januari berada di level Rp 13.708, 10 Januari Rp 13.812, 9 Januari Rp 13.860, 8 Januari Rp 13.934, 7 Januari Rp 13.919, 6 Januari Rp 13.961, 3 Januari Rp 13.899, 2 Januari 13.895.

"Penguatan rupiah sejak beberapa bulan terakhir khususnya sejak Desember sampai pertengahan Januari ini gitu ya," kata Josua dilansir dari Detik, Senin (13/1/2020).

Pada Desember 2019 tren penguatan rupiah terhadap dolar memang sudah terlihat. Pada 2 Desember Rp 14.122, lalu pada 31 Desember menjadi Rp 13.901 per dolar AS. Berikut perjalanan lengkap rupiah terhadap dolar AS di Desember 2019:

  • 31 Desember 2019 Rp 13.901
  • 30 Desember 2019 Rp 13.945
  • 27 Desember 2019 Rp 13.956
  • 26 Desember 2019 Rp 13.982
  • 23 Desember 2019 Rp 13.978
  • 20 Desember 2019 Rp 13.993
  • 19 Desember 2019 Rp 13.983
  • 18 Desember 2019 Rp 14.007
  • 17 Desember 2019 Rp 14.018
  • 16 Desember 2019 Rp 14.004
  • 13 Desember 2019 Rp 13.982
  • 12 Desember 2019 Rp 14.042
  • 11 Desember 2019 Rp 14.025
  • 10 Desember 2019 Rp 14.004
  • 9 Desember 2019 Rp 14.021
  • 6 Desember 2019 Rp 14.037
  • 5 Desember 2019 Rp 14.094
  • 4 Desember 2019 Rp 14.125
  • 3 Desember 2019 Rp 14.130
  • 2 Desember 2019 Rp 14.122
Apa yang bikin rupiah perkasa melawan dolar AS?

Menurut ekonom Bank Permata Josua Pardede ada sejumlah faktor yang bikin rupiah terus menguat.

Josua menjelaskan faktor yang mempengaruhi hal tersebut berasal dari dalam negeri maupun global. Untuk faktor global yaitu meredanya ketegangan antara AS dan Iran.

"Dipengaruhi juga oleh faktor global yang kita lihat risikonya agak mereda ya. Kemarin memang sempat beberapa hari risiko global agak meningkat setelah tensi geopolitik antara AS dan Iran agak meningkat. Tapi belakangan sudah kembali membaik lagi, tensinya agak menurun," katanya, Senin (13/1/2020).

Faktor kedua menurutnya dipengaruhi oleh optimisme pasar terhadap progres dari rencana kesepakatan dagang antara AS dan China yang selama ini diselimuti perang dagang.

"Fase pertama kan akan segera dilakukan. Kita akan ketahui bersama besok atau dini hari ya, kesepakatan dagang AS dengan China ini akan mencapai fase pertamanya. Kedua faktor ini akhirnya memberikan optimisme terhadap investor global," jelasnya.

Dia menjelaskan bahwa tak hanya mata uang rupiah yang menguat terhadap dolar AS. Namun rupiah paling menguat dibandingkan mata uang Asia lainnya. Faktor yang mempengaruhinya adalah fundamental perekonomian Indonesia.

"Dan kalau kita lihat kenapa rupiah yang paling menguat tidak lepas juga dari optimisme pelaku pasar, investor pada fundamental ekonomi kita yang relatif kuat, dan untuk sejauh ini memang secara fundamentalnya dari ekonomi kita yang masih cukup solid," tambahnya. (Mil)

You may also like