Ilustrasi
Khilafah Runtuh, Lahirlah Republik

GENIAL.ID, Tarikh - Pada akhirnya nanti, Khilafah Utsmani runtuh, dan diumumkan pembubarannya oleh Mustafa Kemal Ataturk tanggal 3 Maret 1924. Apakah berarti Mustafa Kemal pengkhianat Khilafah?, dan patut dikecam habis-habisan oleh siapa pun yang bernostalgia pada kejayaan Khilafah di masa lalu? Apalagi, berbagai simbol tradisi Islam juga dihapus, termasuk mengonversi “Masjid Hagia Sophia” menjadi museum? Mari kita telaah sejarah untuk mengetahui akar masalahnya.

Seperti dikemukakan pada bagian lalu, Sultan Mahmud II (1807-1839) adalah peletak dasar reformasi dan sekulerisasi Utsmani. Sekulerisasi kemudian lebih diformalkan oleh gerakan Tanzimat di era Sultan Abdul Majid I (1839-1861) dan Sultan Abdul Aziz (1861-1876), dalam bentuk konstitusi dan perundangan.

Sehabis Tanzimat muncul pula gerakan baru bernama Utsmani Muda dengan tokoh sentralnya Midhat Pasya (1822-1883), sebuah gerakan penerus cita-cita khilafah berkonstitusi. Ketika menjabat Perdana Menteri (Wazir Agung), ia berhasil membujuk Sultan Abdul Hamid II (1876-1909) memberlakukan konstitusi gagasannya pada tahun 1876, walau kemudian dianulir oleh Sultan pada tahun 1878, sehingga Sultan kembali berkuasa absolut.

Hal ini menyulut bangkitnya gerakan-gerakan oposisi di kalangan sipil dan militer yang dikenal sebagai Turki Muda. Salah satu faksi militer adalah Komite Tanah Air dan Kemerdekaan dipimpin oleh Mustafa Kemal Pasya. Sementara di tahun 1889 lahir pula partai politik Komite Persatuan dan Kemajuan (Ittihad ve Tarakki). Tahun 1908 sebuah faksi militer simpatisan Komite Persatuan dan Kemajuan (K-PK), dipimpin oleh Enver Pasya dan Ahmad Niyazi melakukan pemberontakan. Situasi ini mendorong Komite K-PK mendesak Sultan untuk memberlakukan kembali konstitusi 1876. Akhirnya Sultan Abdul Hamid II memberlakukan lagi konstitusi tersebut 25 Juli 1908. Parlemen hasil Pemilupun terbentuk, dipimpin oleh Ahmad Reza (1859-1931) dari gerakan Turki Muda.

Sementara sibuk membenahi sistem hukum, politik, militer, ekonomi, pendidikan dan infrastruktur lainnya, Ustmani menghadapi gelombang baru serangan balik dari Eropa. Siprus dilepas atas tekanan Inggris (1878), Perancis menduduki Tunisia 1881, sebagai imbalan dari ekstradisi Midhat Pasha, “pengkhianat” Sultan yang berlindung di Prancis. Mesir pun menyusul jatuh ke tangan Inggris secara de fakto sejak 1882, kemudian Libya lepas setelah kalah perang melawan Italia (1911-1912). Selebihnya, Utsmani juga kehilangan semua teritorinya di Balkan, setelah kalah perang (1912-1913) melawan Liga Balkan yaitu daerah otonominya sendiri (Montenegro, Yunani, Bulgaria, dan Serbia). Praktis, sejak 1914 Utsmani sudah dipukul mundur dari hampir seluruh daratan Eropa dan Afrika.

Derita Utsmani semakin lengkap akibat besarnya utang luar negeri yang digunakan membiayai ambisi perang. Maka dibentuklah lembaga utang negara, Duyun–u Umumiye (1881), di bawah kendali Prancis dan Inggris sebagai kreditor terbesar, sehingga praktis ekonomi Utsmani dikuasai Eropa. Hingga 1908, setidaknya terdapat 12 kontrak pinjaman LN yang harus ditanda tanganinya.

Saat Sultan Abdul Hamid II mencoba melawan Parlemen, pasukan Enver Pasya melakukan kudeta, memakzulkan Sultan Abdul Hamid II dan menaikkan Sultan Mehmed V (1909-1918). Pemilu diadakan lagi 1912 yang dimenangi oleh Komite K-PK dan menguasai parlemen. Setahun kemudian faksi militer merebut kekuasaan dari politisi, dan menguasai sepenuhnya pemerintahan di bawah tiga serangkai Enver Pasya, Talat Pasya dan Jamal Pasya. Trio Pasya inilah yang menyeret Utsmani berkoalisi dengan Jerman sampai ikut bersama dalam Perang Dunia I (1914-1918).

Karuan saja, keadaan Utsmani semakin parah dengan ikutnya dalam PD I bersama Blok Jerman melawan Sekutu yang melibatkan Rusia, Prancis, Inggris (Triple Entente) plus Amerika. Ironisnya, segenap wilayah Arab Utsmani dipelopori Kerajaan Hijaz (kini Arab Saudi) justru berbelok memihak Sekutu melawan khilafahnya dalam Perang Megiddo (1917). Akhirnya Blok Jerman kalah, dan Utsmani pun terpaksa menyerah 30 Oktober 1918.

Akibat kekalahan dalam PD I ini, Utsmani kehilangan semua wilayahnya di Asia dan Afrika. Sedang Mesir, Libiya, dan wilayah Balkan telah lepas sebelumnya, dan wilayah lainnya menjadi bulan-bulanan penaklukan pasukan Sekutu. Dampak dari krisis politik internal, krisis ekonomi dan kekalahan pada PD I, maka wilayah Utsmani secara de fakto tinggal Anatolia bekas wilayah Bizantium lama dan Trakia sisa dari wilayah Balkan.

Pertahanan Utsmani akhirnya mencapai titik nadir ketika Sekutu (Triple Entente Perancis, Inggris dan Rusia) menduduki jantung Istanbul (Konstantinopel) ibu kota Utsmani, sejak 12 November 1918. Sementara Yunani menduduki pula Izmir (kota terbesar ketiga Utsmani) 21 Mei 1918. Utsmani diseret menerima Perjanjian Sevres (10 Agustus 1920) yang isinya memberikan hak pada Sekutu untuk membagi-bagi wilayah Utsmani; juga Sekutu berhak mengendalikan militer dan ekonomi sepenuhnya. Dalam kurun waktu tersebut, kedaulatan Utsmani sebenarnya sudah pupus, bertekuk lutut dibawa kendali Sekutu; dengan kata lain Utsmani penakluk Bizantium (1453), yang pernah berkuasa di tiga benua telah bubar secara de fakto sejak 1922, kendatipun Sultan masih bertahta di istana.

Sisa-sisa kekuatan Utsmani yang tidak puas sejak tahun 1919 bangkit menyusun gerakan nasionalis melawan Sekutu untuk membebaskan Anatolia, jantung Utsmani dan sekitarnya. Mereka mencetuskan Perang Kemerdekaan Turki, dipimpin oleh Mustafa Kemal Pasya, dengan langkah pertama membentuk Dewan Nasional Turki di Ankara. Khawatir akan posisi Mustafa Kemal yang semakin kuat, sebuah peradilan militer di era Sultan Mehmed VI (1918-1922) menjatuhkan hukuman mati in absensia atasnya, walau tak pernah dieksekusi.

Pasukan Mustafa Kemal tak terbendung, berhasil memukul mundur Sekutu dengan menghalau tentara pendudukan Yunani, Britania, Prancis dan Italia. Ia pun langsung membatalkan Perjanjian Sevres 1920 yang jadi dasar Sekutu membagi wilayah serta menguasai militer dan ekonomi Utsmani. Atas kemenangan itu, rakyat jadi senang pada Mustafa Kemal dan mendukung kemenangan Gerakan Nasional Turki di Parlemen 1922. Mustafa Kemal Pasya berusaha membangun kekusaan yang lepas dari Khilafah karena Sultan dianggap telah menjual Utsmani ke Sekutu; bahwa dengan Perjanjian Sevres, Utsmani kehilangan wilayah sekaligus kedaulatan secara defakto. Kenyataan itu tidak dipungkiri oleh siapapun.

Majelis Agung Nasional (Parlemen) Turki dalam sidangnya 1 November 1922 menghapus Khilafah, sehingga Mustafa Kemal sepenuhnya mengendalikan kedaulatan Turki. Sultan diasingkan ke dalam sebuah kapal perang Inggris menuju Malta 17 Novmber 1922. Selanjutnya Parlemen Turki tanggal 29 Oktober 1923 memproklamasikan berdirinya Republik Turki, dan mengangkat Mustafa Kemal sebagai Presiden Pertama, disertai gelar Ataturk (Bapak Bangsa Turki). Sebagai amanat dari Parlemen itu, Mustafa Kemal akhirnya mengumumkan bubarnya Khilafah Utsmani secara resmi 3 Maret 1924. Tamatlah sudah riwayatnya.

Dari sana dapat dipahami bahwa bubarnya Khilafah Utsmani bukanlah dosa pribadi Mustafa Kamal Pasya. Sejalan dengan Eugene Rogan penulis buku The Fall of the Ottomans, Utsmani bubar akibat kekalahan dalam PD I, sehingga segenap wilayah bahkan kedaulatan Khalifah sendiri jatuh pada kekuasaan Sekutu. Dengan kata lain kemenangan Mustafa Kemal merebut wilayah Anatolia dan sekitar (teritori Turki sekarang) dan membangun Republik Turki di atasnya adalah menyelamatkan eksistensi bangsa Turki dalam sejarah sebagai sebuah negara dalam peta Dunia. Boleh jadi tanpa kemenangan itu, riwayat Turki berakhir akibat kekalahan Utsmani dalam PD I, hancur berkeping-keping dalam genggaman Sekutu dan mustahil kembali menjadi Khilafah seperti sedia kala.

Sebagai sebuah negara modern, Turki tentu harus tunduk pada hukum internasional berdasarkan Piagam PBB. Konsekuensinya, Turki wajib membangun perdamaian dunia, menghapus naluri ekspansionis Utsmani yang penuh ambisi perang di zaman lalu. Simbol-simbol keagamaan diatur tanpa gesekan rasial sektarianis. Termasuk Masjid “Gereja” Hagia Sophia tidak digunakan untuk gereja, tidak juga untuk masjid, tapi sebagai museum warisan Dunia, sebagai bukti kebersamaan mewarisinya demi persahabatan, perdamaian dan ketertiban dunia.

Sesuai dengan spirit nasionalis revolusionernya, Mustafa Kemal juga mempromosikan tradisi busana dan perilaku keseharaian bangsa Turki. Bahkan memerintahkan azan dalam bahasa Turki, sampai mendapat kutukan sejagad. Padahal, umat Islam Turki sendiri tidak mempersoalkan, sesuai pendapat madzhab Abu Hanifah yang mereka anut bahwa shalat dalam bahasa Persia pun adalah sah. Hanya mereka penganut Syafiiyah di Asia Tenggara, Malikiyah di Afrika Utara, apalagi Hanbali di Saudi Arabiyah yang ramai mempersoalkan. Di Indonesia, mayoritas mutlak umat Islam justru membolehkan juga ibadah khotbah dalam bahasa Indonesia, padahal sakralitas ibadah khotbah melebihi azan. Jadi langkahlangkah Mustafa Kemal tersebut adalah bermakud membangun rasa cinta tanah air bagi bangsa Turki. Wallahu A’lam bi al-Showab. [**]

* Oleh: Hamka Haq
Ketua DPP PDI Perjuangan dan Ketua Umum PP Baitul Muslimin Indonesia (Bamusi)

 

You may also like