istimewa
GENIAL.ID, San Francisco - Presiden Donald Trump memecat pejabat keamanan siber Amerika Serikat Chris Krebs dalam sebuah cuitan Twitter, menuduhnya tanpa bukti membuat pernyataan "sangat tidak akurat" yang menegaskan keamanan pemilu 3 November.

Trump mengatakan di Twitter pada Selasa (17/11) bahwa Krebs telah meyakinkan orang-orang bahwa pemilihan telah aman ketika ada "ketidakwajaran dan penipuan besar-besaran---termasuk pemungutan suara orang mati, Pengamat Jajak Pendapat tidak diizinkan masuk ke lokasi pemungutan suara," dan kesalahan mesin pemungutan suara yang membalikkan suara dari Trump ke Biden.

Twitter menempelkan label peringatan pada cuitan Trump dengan catatan "klaim tentang penipuan pemilu ini diperdebatkan."

Trump telah membuat klaim yang tidak berdasar tentang penipuan pemilih yang meluas dan menolak untuk mengakui kekalahan dari presiden terpilih Joe Biden.

Tim kampanye Trump telah mengajukan banyak tuntutan hukum di negara bagian medan pertempuran, meskipun pejabat pemilu di kedua partai mengatakan mereka tidak melihat bukti penyimpangan serius.

Reuters melaporkan pekan lalu bahwa Krebs, yang bekerja untuk melindungi pemilu dari peretas tetapi memicu kemarahan Trump atas upaya untuk menyanggah disinformasi, telah mengatakan kepada rekannya bahwa dia diperkirakan akan dipecat.

Krebs mengepalai Badan Keamanan Siber dan Keamanan Infrastruktur (CISA) Departemen Keamanan Dalam Negeri AS sejak didirikan dua tahun lalu.

Dia membuat marah Gedung Putih atas situs web yang dijalankan oleh CISA yang dijuluki "Pengendalian Rumor", yang membantah informasi yang salah tentang pemilu, menurut tiga orang yang mengetahui masalah tersebut.

Laporan Reuters pekan lalu memicu dukungan dari para ahli keamanan di seluruh negeri, yang memuji Krebs atas pekerjaannya yang tidak mendukung partai atau golongan tertentu dalam dua tahun terakhir.

Di akun Twitter-nya sendiri, Krebs menulis "Terhormat untuk melayani. Kami melakukannya dengan benar. Pertahankan Hari Ini, Amankan Besok."

Seperti orang lain yang bertentangan dengan Trump, Krebs mengetahui pemecatannya ketika dia melihat cuitan itu, kata seseorang yang dekat dengannya.

Pejabat Gedung Putih sebelumnya mengeluh tentang konten CISA yang menolak banyak klaim palsu tentang pemilu, termasuk bahwa Demokrat berada di balik skema penipuan pemilu massal. Pejabat CISA menolak untuk menghapus informasi yang akurat.

Salah satu rekan Krebs mengatakan Gedung Putih marah tentang unggahan yang menolak teori konspirasi yang secara keliru mengklaim komputer super dan program badan intelijen, yang konon bernama Hammer and Scorecard, dapat membalikkan suara secara nasional.

Tidak ada sistem seperti itu, menurut Krebs, pakar keamanan pemilu, dan mantan pejabat AS.

Tim kampanye Biden tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters. Namun, langkah Trump dengan cepat dibantah oleh pejabat keamanan dan kritikus Gedung Putih.

"Krebs melakukan pekerjaan penting untuk mempertahankan infrastruktur kritis dan memerangi disinformasi," kata Harri Hursti, seorang kritikus terkemuka keamanan mesin pemungutan suara.

"Pemecatannya sangat mengecewakan dan tampaknya merupakan upaya untuk merusak pekerjaan hebat yang telah dia dan orang lain di DHS/CISA lakukan."

Adam Schiff dari Demokrat, yang mengepalai Komite Intelijen Dewan Perwakilan, mengatakan bahwa selama pemilu, CISA dan Krebs telah bekerja dengan rajin untuk menjaga pemilu AS.

" memberikan dukungan penting kepada pejabat pemilu negara bagian dan lokal, dan menginformasikan kepada rakyat Amerika tentang apa yang benar dan apa yang tidak," ujar dia.

Senator Independen Angus King mengatakan Trump memecat Krebs hanya karena melakukan pekerjaannya

"Saya berharap Presiden terpilih Biden akan mengakui kontribusi Chris, dan berkonsultasi dengannya karena pemerintahan Biden memetakan masa depan badan yang sangat penting ini," kata King.

You may also like